Jumat, 29 April 2016

    Parallel processing

    PARRALEL PROCESSING 

    Pendahuluan
    Simultan menggunakan lebih dari satu CPU untuk mengeksekusi program. Idealnya, parallel processing membuat program berjalan lebih cepat karena terdapat lebih banyak engine (CPUs) yang menjalankannya. Pada prakteknya, terkadang hal itu susah untuk mendivide program dimana pemisahan CPu dapat mengeksekusi dengan porsi yang berbeda tanpa satu sama lain bertemu.
    Kebanyakan computer hanya memiliki satu CPU, tapi beberapa model memiliki lebih dari satu. Dan bahkan terdapat computer yang memiliki ratusan CPU. Dengan computer yang single-CPU, itu mungkin untuk melakukan atau menampilkan parallel processing dari koneksi computer di network. Tetapi, tipe parallel processing ini memerlukan perangkat lunak yang sangat canggih yang disebut distributed processing software.
    Parallel Processing
    Parallel processing atau pemrosesan paralel memiliki pengertian yaitu penggunaan  pada lebih dari satu CPU untuk menjalankan sebuah program secara simultan, atau penggunaan dua atau lebih tugas pada waktu yang sama dengan tujuan mempersingkat waktu penyelesaian tugas-tugas tersebut dengan cara mengoptimalkan resource pada sistem komputer yang ada pada tujuan yang sama. Maksudnya program dijalankan dengan banyak CPU secara bersamaan dengan tujuan untuk membuat program yang lebih baik dan dapat diproses dengan cepat. Dapat diambil kesimpulan bahwa pada parallel processing berbeda dengan istilah multitasking, yaitu satu CPU mengangani atau mengeksekusi beberapa program sekaligus, parallel processing dapat disebut juga dengan istilah parallel computing.
    Pemrosesan paralel dapat mempersingkat waktu eksekusi suatu program dengan cara membagi suatu program menjadi bagian yang lebih kecil agar dapat dikerjakan pada masing-masing prosesor secara bersamaan. Performa dalam pemrosesan paralel diukur dari beberapa banyak peningkatan kecepatan yang diperoleh dalam menggunakan teknik paralel. Pada proses kerja pemrosesan paralel yaitu membagi beban kerja dan mendistribusikannya pada komputer-komputer lain yang terdapat dalam sistem untuk menyelesaikan masalah. Sistem yang akan dibangun tidak akan menggunakan komputer yang didedikasikan secara khusus untuk keperluan pemrosesan paralel melainkan menggunakan komputer yang telah ada. Maksudnya sistem ini akan terdiri dari sejumlah komputer dengan spesifikasi berbeda yang akan bekerja sama untuk menyelesaikan suatu masalah.
    Adapun proses kerja , pemrosesan paralel membagi beban kerja dan mendistribusikannya pada komputer-komputer lain yang terdapat dalam sistem untuk menyelesaikan suatu masalah. Sistem yang akan dibangun akan tidak akan menggunakan komputer yang didesikasikan secara khusus untuk keperluan pemrosesan paralel melainkan menggunakan komputer yang telah ada. Artinya, sistem ini nantinya akan terdiri dari sejumlah komputer dengan spesifikasi berbeda yang akan bekerjasama untuk menyelesaikan suatu masalah.
    Komputasi Dengan Parallel Processing
    Komputasi Paralel adalah salah satu teknik melakukan komputasi secara bersamaan dengan memanfaatkan beberapa komputer independen secara bersamaan. Biasanya digunakan untuk kapasitas yang pengolahan data yang sangat besar (lingkungan industri, bioinformatika dll) atau karena tuntutan komputasi yang banyak. Kasus kedua biasanya ditemukan di kalkulasi numerik untuk menyelesaikan persamaan matematis di bidangfisika (fisika komputasi), kimia (kimai komputasi) dan lainnya.
    Untuk melakukan berbagai jenis komputasi paralel diperlukan infrastruktur mesin paralel yang terdiri dari banyak komputer yang dihubungkan dengan jaringan dan mampu bekerja secara paralel untuk menyelesaikan satu masalah. Untuk digunakan perangkat lunak pendukung yang biasa disebut middleware yang berperan mengatur distribusi antar titik dalam satu mesin paralel. Selanjutnya pemakai harus membuat pemrograman paralel untuk merealisasikan komputasi. Salah satu middleware yang asli dikembangkan di Indonesia adalah OpenPC yang dipelopori oleh GFTK LIPI dan diimplementasikan di LIPI Public Center.
    Yang perlu diingat adalah komputasi paralel berbeda dengan multitasking. Pengertian multitasking adalah komputer dengan processor tunggal mengeksekusi beberapa tugas secara bersamaan. Walaupun beberapa orang yang bergelut di bidang sistem operasi beranggapan bahwa komputer tunggal tidak bisa melakukan beberapa pekerjaan sekaligus, melainkan proses penjadwalan yang berlakukan pada sistem operasi membuat komputer seperti mengerjakan tugas secara bersamaan. Sedangkan komputasi paralel sudah dijelaskan sebelumnya, bahwa komputasi paralel menggunakan beberapa processor atau komputer. Selain itu komputasi paralel tidak menggunakan arsitektur Von Neumann.
    Untuk lebih memperjelas lebih dalam mengenai perbedaan komputasi tunggal (menggunakan 1 processor) dengan komputasi paralel (menggunakan beberapa processor), maka kita harus mengetahui terlebih dahulu pengertian mengenai model dari komputasi. Ada 4 model komputasi yang digunakan, yaitu:
    • SIMD
    • SIMD
    • MISD
    • MIMD

    SISD Yang merupakan singkatan dari Single Instruction, Single Data adalah satu-satunya yang menggunakan arsitektur Von Neumann. Ini dikarenakan pada model ini hanya digunakan 1 processor saja. Oleh karena itu model ini bisa dikatakan sebagai model untuk komputasi tunggal. Sedangkan ketiga model lainnya merupakan komputasi paralel yang menggunakan beberapa processor. Beberapa contoh komputer yang menggunakan model SISD adalah UNIVAC1, IBM 360, CDC 7600, Cray 1 dan PDP 1.
    SIMD Yang merupakan singkatan dari Single Instruction, Multiple Data. SIMD menggunakan banyak processor dengan instruksi yang sama, namun setiap processor mengolah data yang berbeda. Sebagai contoh kita ingin mencari angka 27 pada deretan angka yang terdiri dari 100 angka, dan kita menggunakan 5 processor. Pada setiap processor kita menggunakan algoritma atau perintah yang sama, namun data yang diproses berbeda. Misalnya processor 1 mengolah data dari deretan / urutan pertama hingga urutan ke 20, processor 2 mengolah data dari urutan 21 sampai urutan 40, begitu pun untuk processor-processor yang lain. Beberapa contoh komputer yang menggunakan model SIMD adalah ILLIAC IV, MasPar, Cray X-MP, Cray Y-MP, Thingking Machine CM-2 dan Cell Processor (GPU).
    MISD Yang merupakan singkatan dari Multiple Instruction, Single Data. MISD menggunakan banyak processor dengan setiap processor menggunakan instruksi yang berbeda namun mengolah data yang sama. Hal ini merupakan kebalikan dari model SIMD. Untuk contoh, kita bisa menggunakan kasus yang sama pada contoh model SIMD namun cara penyelesaian yang berbeda. Pada MISD jika pada komputer pertama, kedua, ketiga, keempat dan kelima sama-sama mengolah data dari urutan 1-100, namun algoritma yang digunakan untuk teknik pencariannya berbeda di setiap processor. Sampai saat ini belum ada komputer yang menggunakan model MISD.
    MIMD Yang merupakan singkatan dari Multiple Instruction, Multiple Data. MIMD menggunakan banyak processor dengan setiap processor memiliki instruksi yang berbeda dan mengolah data yang berbeda. Namun banyak komputer yang menggunakan model MIMD juga memasukkan komponen untuk model SIMD. Beberapa komputer yang menggunakan model MIMD adalah IBM POWER5, HP/Compaq AlphaServer, Intel IA32, AMD Opteron, Cray XT3 dan IBM BG/L.
    Singkatnya untuk perbedaan antara komputasi tunggal dengan komputasi paralel, bisa digambarkan pada gambar di bawah ini:
    tunggal
    Gambar 1 : Penyelesaian Sebuah Masalah pada Komputasi Tunggal
    parallel
    Gambar 2: Penyelesaian Sebuah Masalah pada Komputasi Paralel
    Dari perbedaan kedua gambar di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa kinerja komputasi paralel lebih efektif dan dapat menghemat waktu untuk pemrosesan data yang banyak daripada komputasi tunggal.
    Dari penjelasan-penjelasan di atas, kita bisa mendapatkan jawaban mengapa dan kapan kita perlu menggunakan komputasi paralel. Jawabannya adalah karena komputasi paralel jauh lebih menghemat waktu dan sangat efektif ketika kita harus mengolah data dalam jumlah yang besar. Namun keefektifan akan hilang ketika kita hanya mengolah data dalam jumlah yang kecil, karena data dengan jumlah kecil atau sedikit lebih efektif jika kita menggunakan komputasi tunggal.
    Sumber:
    file:///C:/Users/Gunadarma/Downloads/10%20Parallel%20Processing.pdf

    Jumat, 01 April 2016

    Definisi Komputasi dan jenisnya

    DEFINISI KOMPUTASI MODERN DAN JENISNYA


    GRID SEBAGAI JAWABAN KETERBATASAN
    SUMBER DAYA KOMPUTASI
    Abstraksi
     Grid ComputinG, suatu arsitektur sistem komputer berkinerja tinggi yang memanfaatkan teknologi grid computing yang ada (beberapa di antaranya: Globus Toolkit 4, Condor, PVM, MPI) sebagai komponen pembangunnya. Dengan terbentuknya infrastruktur komputasi grid computing ini, diharapkan kebutuhan para peneliti akan sumber daya komputasi dapat dipenuhi dan pada gilirannya dapat meningkatkan tingkat kompetitif.
    1. Pendahuluan
    Bagi para peneliti di negara-negara yang kemampuan ekonominya terbatas maka solusi yang diberikan oleh teknologi grid computing ini merupakan suatu alternatif yang harus dipertimbangkan dengan amat serius. Pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, termasuk yang dilakukan dengan menggunakan bantuan komputer (e-Science), tidak harus terhenti hanya karena keterbatasan dana. Teknologi grid computing memungkinkan para peneliti memanfaatkan sumber daya komputasi yang telah ada semaksimal mungkin. Dengan menggunakan teknologi ini, para peneliti dapat menggabungkan komputer-komputer yang berada di tempat-tempat yang secara geografis terpisah menjadi suatu kesatuan sistem komputer. Gabungan banyak komputer ini secara keseluruhan mampu menyediakan sumber daya komputasi yang setara atau bahkan lebih dengan komputer berkategori supercomputer. Lebih lanjut, sistem komputer ini dapat digunakan secara bersama-sama oleh para peneliti yang juga berasal dari instansi-instansi yang lokasinya berlainan. Secara keseluruhan, tidak saja teknologi grid computing memungkinkan para peneliti menerapkan e-Science untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan biaya yang relatif “terjangkau”, tetapi juga dapat memanfaatkan sumber daya komputasi yang ada seefisien mungkin secara bersama-sama oleh banyak peneliti.
    2. Pembahasan
    2.1. Sejarah Komputasi
    Ilmu atau sains berdasarkan obyek kajiannya dibedakan antara Fisika, Kimia, Biologi dan Geologi. Ilmu dapat pula digolongkan berdasarkan metodologi dominan yang digunakannya, yaitu ilmu pengamatan/percobaan (observational/experimental science), ilmu teori (theoretical science) dan ilmu komputasi (computational science). Yang terakhir ini bisa dianggap bentuk yang paling baru yang muncul bersamaan dengan perkembangan kekuatan pemrosesan dalam komputer dan perkembangan teknik-teknik metode numerik dan metode komputasi lainnya.
    Dalam ilmu (sains) tradisional seperti Fisika, Kimia dan Biologi, penggolongan ilmu berdasarkan metodologi dominannya juga mewujud, yang ditunjukkan dengan munculnya bidang-bidang khusus berdasarkan penggolongan tsb. lengkap dengan jurnal-jurnal yang relevan untuk melaporkan hasil-hasil penelitiannya. Sebagai contoh dalam kimia, melengkapi kimia percobaan (experimental chemistry) dan kimia teori (theoretical chemistry), berkembang pula kimia komputasi (computational chemistry), seperti juga di bidang Biologi dikenal Biologi Teori (theoretical biology) serta Biologi Komputasi (computational biology), lengkap dengan jurnalnya seperti Journal of Computational Chemistry dan Journal of Computational Biology. Cara penggolongan yang digunakan berbeda dengan cara penggolongan lain berdasarkan obyek kajian, seperti penggolongan kimia atas Kimia Organik, Kimia Anorganik, dan Biokimia.
    Walaupun dengan titik pandang yang berbeda, ilmu komputasi sebagai bentuk ketiga dari ilmu (sains) telah banyak disampaikan oleh berbagai pihak, antara lain Stephen Wolframdengan bukunya yang terkenal: A New Kind of Science, dan Jürgen Schmidhuber.
    Komputasi Modern memiliki fungsi di dalam memecahkan masalah seperti untuk menfhitung , diantaranya:
    • Akurasi (bit, floating point)
    • Kecepatan (dalam satuanHz)
    • Problem volume besar (paralel)
    • Modeling (NN dan GA)
    • Kompleksitas (menggunakan Teori Bog O)
    Komputansi modern mempunyai karakteristik komputasi modern yang terdiri atas 3 macam, yaitu :
    1. Komputer-komputer penyedia sumber daya bersifat heterogenous karena terdiri dari berbagai jenis perangkat keras, sistem operasi, serta aplikasi yang terpasang.
    2. Komputer-komputer terhubung ke jaringan yang luas dengan kapasitas bandwidth yang beragam.
    3. Komputer maupun jaringan tidak terdedikasi, bisa hidup atau mati sewaktu-waktu tanpa jadwal yang jelas.
    Jenis-Jenis Komputasi Modern
    Komputasi modern mempunyai 3 jenis, yaitu :
    1. Mobile Computing atau Komputasi Bergerak
    Mobile computing (komputasi bergerak) merupakan kemajuan teknologi komputer sehingga dapat berkomunikasi menggunakan jaringan tanpa menggunakan kabel serta mudah dibawa atau berpindah tempat, tetapi berbeda dengan komputasi nirkabel. Berdasarkan penjelasan tersebut, untuk kemajuan teknologi ke arah yang lebih dinamis membutuhkan  perubahan dari sisi manusia maupun alat. Contoh dari mobile computing adalah GPS, smart phone, dan sebagainya.
    2. Grid Computing
    Komputasi grid memanfaatkan kekuatan pengolahan idle berbagai unit komputer, dan menggunakan kekuatan proses untuk menghitung satu pekerjaan. Pekerjaan itu sendiri dikontrol oleh satu komputer utama, dan dipecah menjadi beberapa tugas yang dapat dilaksanakan secara bersamaan pada komputer yang berbeda. Tugas-tugas ini tidak perlu saling eksklusif, meskipun itu adalah skenario yang ideal. Sebagai tugas lengkap pada berbagai unit komputasi, hasil dikirim kembali ke unit pengendali, yang kemudian collates itu membentuk keluaran kohesif.
    Keuntungan dari komputasi grid adalah dua kali lipat: pertama, kekuatan pemrosesan yang tidak digunakan secara efektif digunakan, memaksimalkan sumber daya yang tersedia dan, kedua, waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan besar berkurang secara signifikan.
    Idealnya kode sumber harus direstrukturisasi untuk membuat tugas-tugas yang saling eksklusif adalah sebagai mungkin. Itu tidak berarti bahwa mereka tidak bisa saling bergantung, tetapi pesan yang dikirim antara tugas-tugas meningkatkan faktor waktu. Satu pertimbangan penting saat membuat pekerjaan komputasi grid adalah bahwa apakah kode dijalankan serial atau paralel tugas, hasil dari keduanya harus selalu sama di setiap situasi.
    3. Cloud Computing atau Komputasi Awan
    Cloud computing adalah perluasan dari konsep pemrograman berorientasi objek abstraksi. Abstraksi, sebagaimana dijelaskan sebelumnya, menghapus rincian kerja yang kompleks dari visibilitas. Semua yang terlihat adalah sebuah antarmuka, yang menerima masukan dan memberikan output. Bagaimana output ini dihitung benar-benar tersembunyi.
    Sebagai contoh, seorang sopir mobil tahu bahwa roda kemudi dengan memutar arah mobil yang mereka ingin pergi; atau yang menekan pedal gas akan menyebabkan mobil untuk mempercepat. Sopir biasanya tidak peduli tentang bagaimana arah dari roda kemudi dan pedal gas tersebut diterjemahkan ke dalam gerakan yang sebenarnya dari mobil. Oleh karena itu, rincian ini diabstraksikan dari sopir.
    Cloud serupa, melainkan menerapkan konsep abstraksi dalam lingkungan komputasi fisik, dengan menyembunyikan proses yang benar dari pengguna. Dalam lingkungan komputasi awan, data bisa berada pada beberapa server, rincian koneksi jaringan yang tersembunyi dan pengguna tidak ada yang tahu. Bahkan, komputer awan awan dinamakan demikian karena sering digunakan untuk menggambarkan pengetahuan eksak tentang pekerjaan batin. Cloud komputasi berat berasal dari paradigma Unix memiliki beberapa elemen, masing-masing yang sangat baik pada satu tugas tertentu, daripada memiliki satu elemen besar yang tidak baik.
    2.2. Evolusi Grid Computing
    Teknologi grid computing merupakan teknologi yang telah dikembangkan dalam waktu yang panjang. Secara evolusi kita melihat pengembangan teknologi sejenis mulai dari Condor 0, kemudian diikuti oleh PVM (Parallel Virtual Machine) 0 dan MPI (Message Passing Interface) 0, sampai dengan Globus Toolkit 0. Sejak awal, para peneliti di bidang komputasi berkinerja tinggi telah menggunakan dua pendekatan 0, (1) supercomputer, membangun sebuah komputer dengan teknologi perangkat keras berkinerja tinggi, dan (2) multicomputer, membangun sebuah sistem komputer dengan teknologi jaringan interkoneksi dan perangkat lunak. Pendekatan pertama umumnya menghasilkan sebuah komputer yang berkinerja tinggi, tetapi berharga amat mahal sehingga hanya dapat dimiliki oleh segelintir pihak saja. Pendekatan kedua menghasilkan suatu sistem komputer yang kinerjanya bervariasi sesuai jumlah komputer yang tergabung dan konfigurasi perangkat lunak yang digunakan.
    Walaupun harga suatu sistem komputer berkinerja tinggi yang dibangun dengan pendekatan multicomputer lebih terjangkau dibandingkan dengan supercomputer, pemakaiannya masih terbatas. Sistem komputer berbasis jaringan tersebut umumnya diterapkan pada komputer-komputer yang terhubung dalam suatu jaringan lokal (LAN). Salah satu penyebabnya adalah masalah keamanan jaringan yang belum tertangani dengan baik. Selain itu, sistem perangkat lunak pendukung yang memungkinkan komputer-komputer tersebut bekerja sebagai satu kesatuan umumnya memiliki konfigurasi yang kompleks sehingga penggunanya harus memiliki keahlian tersendiri sebelum dapat memanfaatkan sistem komputer tersebut.
    Sejalan dengan perkembangan teknologi Internet dan teknologi- teknologi komputer yang berkaitan lainnya seperti protokol komunikasi data, teknologi keamanan jaringan, teknologi pemgrograman terdistribusi, dan teknologi bahasa pemrograman yang independen terhadap arsitektur komputer maka sistem komputer berkinerja tinggi berbasis jaringan menjadi lebih mudah untuk diimplementasikan dan digunakan.
    2.3. Grid Computing & Solusi yang Ditawarkan
    Pada beberapa tahun belakangan ini, sekelompok peneliti di bidang komputasi berkinerja tinggi secara serius memusatkan perhatian pada pengembangan sistem komputer berbasis jaringan seperti yang telah diuraikan di atas dengan menggunakan teknologi yang dikenal dengan sebutan teknologi grid computing 0.
    Teknologi grid computing adalah suatu cara penggabungan sumber daya yang dimiliki banyak komputer yang terhubung dalam suatu jaringan sehingga terbentuk suatu kesatuan sistem komputer dengan sumber daya komputasi yang besarnya mendekati jumlah sumber daya komputasi dari komputer-komputer yang membentuknya. Lebih lanjut, sebagian atau seluruh sumber daya komputasi ini dapat dipakai oleh penggunanya sesuai kebutuhan masing-masing. Penamaan “grid” disini meminjam istilah yang digunakan dalam ketenagalistrikan 0, dimana pembangkit-pembangkit tenaga listrik dihubungkan satu sama lain untuk secara bersama-sama memasok kebutuhan tenaga listrik penggunanya. Masing-masing pengguna hanya menggunakan sebagian dari daya listrik yang dihasilkan oleh seluruh pembangkit tenaga listrik tersebut.
    Berbeda dengan teknologi-teknologi pendahulunya seperti Condor, PVM, atau MPI, teknologi grid computing dilengkapi oleh komponen-komponen yang memungkinkan pemanfaatan sumber daya komputasi yang terhimpun secara lebih optimal dan aman. Untuk melihat komponen-komponen dari teknologi grid computing ini, disini akan diuraikan dengan singkat sistem Globus Toolkit yang dikembangkan oleh para peneliti di Argonne National Laboratory, Amerika Serikat 0. Sistem Globus Toolkit merupakan salah satu teknologi grid computing yang populer dan banyak digunakan oleh pihak-pihak yang ingin mengintegrasikan sumber daya komputasi mereka yang tersebar menjadi satu kesatuan.
    Secara spesifik, sistem Globus Toolkit yang akan dibahas disini adalah sistem Globus Toolkit versi 4 (GT4) 0, yang merupakan versi mutakhir dari sistem Globus Toolkit. Sistem GT4 dibangun dengan menggunakan teknologi Web Services 0 yang telah berkembang menjadi suatu standar dalam pengembangan perangkat lunak terdistribusi. Teknologi Web Services memungkinkan GT4 mengadopsi konsep berorientasi layanan (service-oriented) yang menggunakan layanan, bukan perangkat keras, sebagai komponen dasar bangunannya. Di atas Web Services ini GT4 membangun komponen-komponen utama dari sistem komputasi grid berikut ini.
    2.4.Infrastruktur Komputasi Grid
    Dengan meningkatnya kebutuhan para peneliti akan sumber daya komputasi untuk melakukan e-Science seperti telah disebutkan dimuka dan berkembangnya teknologi grid computing maka beberapa negara telah mengambil inisiatif untuk mengimplementasikan infrastruktur komputasi grid di tingkat nasional. Beberapa contoh di antaranya: India 0, Singapura 0, dan Jepang 0.
    Suatu infrastruktur komputasi grid akan dapat menekan biaya investasi dibandingkan bila masing-masing institusi tersebut harus mengadakan perangkat komputasinya sendiri-sendiri. Lebih lanjut, sistem komputasi grid yang menuntut penggunaan sumber daya komputasi secara bersama-sama akan menumbuhkan semangat berkolaborasi di antara para peneliti tersebut. Suatu hal yang amat positif.
    Melihat manfaat yang dapat diberikan oleh keberadaan suatu infrastruktur komputasi grid di tingkat nasional maka pada makalah ini diajukan rancangan RI-GRID, yaitu infrastruktur komputasi grid di tingkat negara Republik Indonesia yang bertujuan memanfaatkan sumber daya komputasi yang berada di institusi-institusi penelitian baik saat ini maupun di masa akan datang sehingga dapat digunakan oleh para peneliti di negara ini untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi.
    2.5.Arsitektur GRID COMPUTING
    Gambar 1 berikut menunjukkan rancangan arsitektur infrastruktur komputasi grid. Seperti terlihat pada gambar tersebut, GRID COMPUTING dibangun dengan jalan menggabungkan sistem- sistem komputasi grid yang berada di institusi-institusi penelitian (GRID-2, 3, 4) menjadi satu kesatuan. Konfigurasi perangkat keras dan perangkat lunak masing-masing sistem di tingkat institusi dapat berbeda, namun dengan mengoperasikan teknologi grid computing seperti GT4 pada simpul-simpul penghubung dari masing-masing sistem, keseluruhan sistem membentuk satu kesatuan infrastruktur komputasi grid. Dengan konfigurasi seperti ini, jika dibutuhkan, pengguna di suatu institusi dapat memanfaatkan sumber daya komputasi yang berada di luar institusinya.
    Konfigurasi yang ditunjukkan pada Gambar 1 di atas tidak menuntut masing-masing sistem di tingkat institusi untuk merubah konfigurasi sistem masing-masing secara signifikan. Jika suatu institusi telah mengimplementasikan suatu teknologi grid computing tertentu seperti SUN Grid Engine (SGE) atau teknologi komputasi berbasis jaringan seperti PVM, MPI, Condor maka sistem GT4 dapat dikonfigurasikan untuk berkoordinasi dengan masing-masing teknologi tersebut.
    Salah satu prasyarat dari pembentukan GRID COMPUTING adalah tersedianya suatu backbone jaringan berkapasitas besar untuk menghubungkan simpul-simpul penghubung di masing-masing institusi (harus memiliki lebar pita mulai 2 Mbps sampai dengan 155 Mbps).
    GRAM: Grid Resource Allocation & Management
    Komponen ini bertanggung jawab dalam mengelola seluruh sumber daya komputasi yang tersedia dalam sistem komputasi grid. Pengelolaan ini mencakup eksekusi program pada seluruh komputer yang tergabung dalam sistem komputasi grid, mulai dari inisiasi, monitoring, sampai penjadwalan (scheduling) dan koordinasi antar-proses.
    Suatu hal yang menarik dengan sistem GT4 adalah kemampuannya untuk bekerja sama dengan sistem-sistem pengelolaan sumber daya komputasi yang telah ada sebelumnya seperti Condor, PVM, atau MPI. Dengan mekanisme ini maka program-program yang telah dibangun sebelumnya tidak perlu dibangun ulang atau kalaupun harus dimodifikasi, modifikasinya minimum, jika akan dijalankan dalam lingkungan komputasi grid berbasis GT4.
    RFT/GridFTP: Reliable File Transfer/Grid File Transfer Protocol
    Komponen ini memungkinkan pengguna mengakses data yang berukuran besar dari simpul-simpul komputasi yang tergabung dalam sistem komputasi grid secara efisien dan dapat diandalkan. Hal ini penting karena kinerja komputasi tidak saja bergantung pada seberapa cepat komputer-komputer yang tergabung dalam sistem komputasi grid ini mengeksekusi program, tetapi juga seberapa cepat data yang dibutuhkan dalam komputasi tersebut dapat diakses. Perlu diingat bahwa, data yang dibutuhkan oleh suatu proses tidak selalu berada pada komputer yang mengeksekusi proses tersebut.
    MDS: Monitoring & Discovery Service
    Komponen ini memungkinkan pengguna sistem GT4 melakukan monitoring proses komputasi yang tengah berjalan sehingga masalah yang timbul dapat segera diketahui. Sementara itu, aspek discovery dari komponen ini memungkinkan pengguna mengidenti-fikasi keberadaan suatu sumber daya komputasi berikut karakteristiknya.
    GSI: Grid Security Infrastructure
    Komponen ini bertanggung jawab atas keamanan sistem komputasi grid secara keseluruhan. Komponen ini pula yang merupakan salah satu ciri pembeda teknologi GT4 dengan teknologi-teknologi pendahulunya seperti PVM atau MPI. Dengan diterapkannya mekanisme keamanan yang terintegrasi dengan komponen-komponen komputasi grid lainnya, sistem berbasis teknologi grid computing seperti GT4 dapat diakses oleh publik (WAN) tanpa menurunkan tingkat keamanannya.
    Sistem keamanan GT4 dibangun atas komponen-komponen standar keamanan yang telah teruji, yang mencakup proteksi data, autentikasi, delegasi, dan autorisasi. Konfigurasi dasar GT4 mengasumsikan baik pengguna maupun layanan menggunakan standar keamanan yang menggunakan standar kunci publik X.509.
    3. Penutup
    Sistem komputasi berkinerja tinggi berbasis teknologi grid computing tidak identik dengan sistem komputer berharga mahal. Lebih lanjut, infrastruktur komputasi grid dapat dibangun dengan menggabungkan sumber-sumber daya komputasi yang telah ada menjadi satu kesatuan yang kemudian dapat berkontribusi pada pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Bahkan, prinsipkolaborasi yang melandasi teknologi grid computing dapat menjadi pelajaran berharga bagi kita untuk menerapkannya dalam konteks kehidupan yang lain.

    Selasa, 05 Januari 2016

    RENCANA BISNIS TIK

    RENCANA BISNIS TIK

    Teknologi Informasi dan Komunikasi sudah sangat berkembang sangat jauh saat ini baik secara komunikasi,cara belajar,cara bekerja,cara berbisnis,dan lain sebagainya.Dimana era Informasi ini memberikan ruang lingkup yang sangat luas untuk mengorganisasikan segala kegiatan melalui cara cara baru inovatif,instan,transparan,akurat,tepat waktu,dan lebih baik lagi.Begitu juga bisnis dibidang TIK merupakan bisnis yang sangat berkembang karena banyak manfaat untuk bisnis TIK ini.

    Regulasi dan Prosedur Pengadaan Barang dan Jasa
    Dalam menjalankan fungsi perusahaan, sudah pasti dibutuhkan logistik, peralatan dan jasa yang menunjang optimalnya kerja suatu instansi. Kebutuhan ini dipenuhi oleh beberapa pihak, baik itu Induk perusahaan pemerintah maupun Anak Perusahaan. Berbeda dengan pengadaan barang dan jasa di instansi dan perusahaan Pemerintah, pengadaan barang dan jasa di instansi pemerintahan lebih rumit karena berhubungan dengan perhitungan APBN/APBD yang digunakan untuk membayar barang atau jasa tersebut.
    Aktivitas pengadaan tidak terbatas pada proses pengadaan, namun cakupan aktivitas pengadaan meliputi lima kegiatan utama, yaitu rencana pengadaan, proses  pengadaan, penerimaan dan penyimpanan, serta pemakaian dan manajemen aset, dan tiga transaksi, yaitu transaksi pembelian barang/jasa (kontrak), transaksi penerimaan barang/jasa, dan transaksi pengeluaran atau penggunaan barang/jasa.
    Dalam proses pengadaan barang dan jasa, ada beberapa istilah yang perlu diketahui agar tidak menimbulkan ambiguitas dan misinterpretasi. Beberapa diantaranya adalah:
    • Barang, merupakan istilah yang digunakan untuk menyebut benda, baik dalam bentuk bahan baku, setengah jadi, maupun barang jadi yang menjadi objek dari pengadaan barang pemerintah. 
    • Jasa, terbagi menjadi Jasa Konsultasi, Jasa Pemborongan dan Jasa lainnya.
    • Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), merupakan pemilik pekerjaan yang bertanggung jawab atas pelaksaan proses pengadaan barang dan jasa pemerintah,yang diangkat oleh Pengguna Anggara/ Kuasa Pengguna Anggaran.
    • Penyedia barang jasa, merupakan perusahaan maupun badan usaha perseorangan yang menyediakan barang/jasa.

    Kebutuhan Dokumen yang Tertuang dalam KAK (Kerangka Acuan Kerja) atau TOR (Term Of Reference) atau Bidding Document.

    Sesuai dengan namanya, KAK adalah acuan dalam setiap pengadaan barang/jasa yang terdiri atas:
    • uraian kegiatan yang akan dilaksanakan meliputi latar belakang, maksud, dan tujuan, lokasi kegiatan, sumber pendanaan, serta jumlah tenaga yang diperlukan;
    • waktu yang diperlukan dalam melaksanakan kegiatan/pekerjaan tersebut mulai dari pengumuman, rencana pengadaan sampai dengan penyerahan barang/jasa;
    • spesifikasi teknis barang/jasa yang akan diadakan; dan
    • besarnya total perkiraan biaya pekerjaan termasuk kewajiban pajak yang harus dibebankan pada kegiatan tersebut.
    Istilah lain yang sering digunakan untuk menggambarkan KAK adalah Term Of Reference (TOR). KAK dan RAB merupakan dokumen awal yang disusun untuk penganggaran tahunan dan termasuk dalam dokumen anggaran K/L/D/I.
    Permasalahan yang terjadi di lapangan, karena proses pengadaan yang dilakukan dimulai dari identifikasi kebutuhan yang mengada-ada, maka penyusunan KAK juga hanya dilakukan setengah hati dan sekedar untuk menggugurkan kewajiban dokumen dalam penyusunan anggaran belaka.
    Sering terjadi, karena sifat pekerjaan selalu berulang setiap tahun, maka KAK yang disusun hanya sekedar “save as” dari dokumen KAK tahun sebelumnya. Cukup dengan mengganti jumlah sasaran dan mencocokkan nilai anggaran dengan standar biaya terbaru bahkan dengan menyusun waktu secara asal-asalan maka KAK sudah siap dijadikan lampiran pembahasan anggaran.
    Inilah yang menyebabkan proses pengadaan menjadi kacau balau, karena ruh utama pengadaan, yaitu identifikasi kebutuhan tidak tersampaikan secara jelas dan dipahami secara mendalam serta dituliskan secara terukur. Proses penyusunan KAK berhenti hanya sebatas pemenuhan persyaratan administratif dalam penganggaran.

    Gambaran Umum

    Projek dan rencana bisnis yang berkaitan dengan dunia IT yang pernah terfikirkan oleh saya adalah Ecommerce. Saya tertarik dengan bisnis online atau perdagangan ecommerce karena selain tidak membutuhkan tempat dan banyak waktu kita dapat tetap berbisnis dengan menjual produk secara online tanpa harus bertemu calon pembeli secara langsung. Untuk pembayarannya pun dapat dilakukan dengan praktis yaitu dengan cara mentransfer sejumlah uang sesuai dengan harga produk yang akan dibeli. Media pemasaran online shop inipun tidak sulit, kita dapat menaruh foto produk-produk dagangan kita dimedia-media sosial seperti facebook, twitter, website, instagram, kaskus, dan lain-lain. Tidak dapat dipungkiri pengaruh media sosial seperti diatas sudah banyak dimiliki masyarakan dari mulai orang tua hingga remaja. Dengan menjalankan bisnis ini saya jadi bisa tetap fokus menjalankan bisnis tanpa harus mengganggu kegiatan lain yang tak kalah penting. 
     
    Disini saya akan mencoba rencana bisnis TIK yaitu Bernama Gundar Ticket yang menyediakan berbagai macam tiket dari tiket Pesawat sampai ke tiket kereta,pemesanan tiket juga sangat praktis pelanggan hanya butuh mengisi blank space yang sudah disediakan disetiap pertanyaan,sistem pemesanan tiket adalah tiket boking dan pembayaran melalui transfer e-banking.

    Sumber:
    https://bagaskawarasan.wordpress.com/2012/11/21/pengembangan-rencana-bisnis-di-bidang-tik-aspek-keuangan-2/

    KITA MENCAPAI TARGET

    KITA MENCAPAI TARGET

    NPM : 56412607
    Nama : Rizky Forino Leonardy

    Dalam pertemuan ke 4 tugas softskill ini saya akan menceritakan tentang mencapai target,target yang ingin saya ceritakan adalah tentang mendaki gunung.Seperti yang kita tahu belakangan ini alam-alam Indonesia yang sangat indah mulai banyak di eksplore untuk meningkatkan wisata-wisata alam seperti Gunung,Pantai,dll.

    Untuk mencapai target tentunya kita harus mengawalinya dengan persiapan-persiapan yang matang dahulu.Persiapan pertama yang harus di pastikan untuk mendaki gunung adalah tentang keikut sertaan pendaki dengan mendata orang orang yang ingin ikut mendaki setidaknya rangenya minimal 3 orang perkelompok sebab bila terjadi hal yang tidak diinginkan misalkan seseorang terluka satu orang bisa meminta pertolongan ke kaki gunung dan yang satu lagi dapat menemani yang terluka sampai bantuan datang.

    Setelah itu persiapan untuk jadwal mendaki kapan mendaki dan sampai kapan targetnya turun gunung akan lebih baik lagi bila naik gunung pada saat musim kemarau sebab bila musim hujan tidak bisa diprediksi gunung akan diperbolehkan mendaki atau tidak,setelah itu cari info tentang gunung yang ingin didaki setelah itu cari info-infonya dari internet untuk mencari spot-spot yang indah digunung yang ingin didaki agar dapat menikmati keindahan alamnya,Dan juga bila membutuhkan jasa porter/guide bisa mencarinya dari internet.

    Hal yang paling penting sebelum ingin mendaki gunung yaitu fisik disarankan seminggu sebelum hari H anda diwajibkan olah raga ringan agar pada saat mendaki tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.Mendaki gunung juga membutuhkan persiapan organisasi agar setiap pendaki memiliki tanggung jawab salah satunya tunjuklah pemimpin jalan yang sudah berpengalaman dan banyak tahu tentang gunung.List barang-barang yang dibawa misalkan tas carrier,sepatu gunung,jaket gunung,celana gunung,senter(headlamp),sarung tangan,ponco,Baju cadangan untuk diperjalanan,matras,sleeping bag,Tenda,Trash Bag,Konsumsi dan Obat-obatan.Mendaftar di pos perizinan dahulu untuk mengisi data data diri dan lamanya perjalanan.Beberapa Gunung populer diIndonesia mengharuskan pendakinya untuk membuat izin mendaki misalnya Gunung Semeru,Gunung Gede,Gunung Kerinci.Dengan mendaftar dipos maka anda sudah memiliki itikad yang baik untuk mejalankan penjelajahan anda.

    Setelah persiapan anda harus optimis untuk mencapai tujuan sebenarnya yaitu mendaki sampai kepuncak gunung dan kembali dengan selamat dirumah masing masing berdoalah terlebih dahulu sebelum mendaki gunung memintalah kepada Allah swt agar menjaga anda didalam perjalanan.Jika anda pendaki yang baik disarankan tidak membuang sampah sembarangan agar kelestarian alam kita dapat terjaga.Bila anda sudah mencapai target tujuan yaitu puncak gunung apapun jangan lupa mengabadikan moment itu dengan foto-foto untuk menjadi history pengalaman.Setelah turun jangan lupa untuk melaporkan kembali ke basecamp kalau kita sudah kembali dari pendakian jangan membuat petugas basecam ataupun tim sar kelabakan karena dikiranya kita tidak turun-turun atau hilang diatas gunung.

    Indonesia memiliki Alam yang luar biasa bahkan orang orang luar juga ingin mencicipi keindahan alam Indonesia sebaiknya rakyat Indonesia menghargai ciptaan Allah swt yang luar biasa ini dan menjaga keindahannya,disisi lain setidaknya ini juga pendapatan untuk negara kita.Ingat Prinsip yang terpenting sebagai pendaki “TAKE NOTHING BUT PICTURE,LEAVE NOTHING BUT FOOTPRINT,KILL NOTHING BUT TIME” tidak mengambil sesuatu selain foto,Tidak meninggalkan apapun selain jejak kaki,tidak membunuh apapun kecuali waktu.

    Rabu, 18 November 2015

    SABAR DAN IKHLAS

    Nama : Rizky Forino Leonardy
    Kelas : 4IA08
    NPM : 56412607

    SABAR DAN IKHLAS

    Disini saya akan mengerjakan tugas yang telah diberikan oleh dosen Softskill tentang Pengalaman Sabar dan Ikhlas.Untuk pertama-tama saya akan menjelaskan tentang Kesabaran terlebih dahulu,Sabar adalah dimana anda saat diposisi menahan kesal,emosi,stress,ataupun galau.
    Saya tidak bisa mendeskripsikan kesabaran dalam hidup saya sendiri sebab saya tidak bisa menilai diri sendiri apakah saya sudah benar benar sabar dalam menghadapi kehidupan ini,Kenapa ? Seperti contoh kecilnya adalah peristiwa yang baru saja terjadi di Paris,France dimana ada ledakan bom yang terjadi saat pertandingan kualifikasi Euro 2016 di sekitar stadium Prancis tersebut,dari contoh pandangan satu ini saya juga jengah dengan kelakuan oknum yang telah melakukan tragedi yang sudah menarik perhatian dunia ini.Bukan cuma itu saya juga muak dengan media media America yang merupakan pusat informasi didunia yang selalu memanas manaskan kondisi bom paris saat ini,baiklah ini musibah besar yang telah membuat korban jiwa sekitar ratusan orang oke tapi bagaimana dengan negara Palestina ? Negara islam yang selalu dijajah oleh Negara Sekutu Amerika,Israel ? Yang telah menjatuhkan jutaan korban jiwa,apa saya harus tetap sabar dengan melihat saudara-saudara Muslim saya yang tiap harinya tidak pernah tidur nyenyak disana karna ancaman ancaman dari israel? Dimana media media Amerika yang saat diparis menyebar berita sampai dunia tergoncang tsb ? Nah dari contoh inilah saya tidak bisa menjelaskan bagaimana kesabaran saya belakangan ini terguncang.
    Bila cerita tentang Sabar tokoh yang salalu ada dibenak saya orang sangat berjasa dan yang paling sabar didunia ini yaitu Orang tua terutama Ibu saya,Bagaimana Beliau begitu sabarnya merawat saya dari kecil saat bandel bandelnya sampai saat ini yang sudah sebesar ini masih bandel juga sih,tidak bisa terhitung lagi super kesabarannya ibu saya apalagi saat usia saya remaja dimana saat SMP or SMA yang lagi ABG2nya yang masih berfikir pendek dan ibu saya masih saja sabar merawat saya.

    Selanjutnya saya akan menceritakan tentang Keikhlasan.Ikhlas yang artinya menerima apa adanya.Ikhlas itu gampang di ucapkan tapi pasti sulit di dilaksanakan seperti contohnya dikehidupan misalnya ada seorang teman yang kita namakan saja dia si A yang meminjamkan uangnya dan temannya si B,si B tersebut berjanji akan mengembalikan uangnya pada hari yang tertentu dan saat hari itu tiba teman si A tidak menghampirinya seolah iya lupa akan utangnya tetapi si A seakan mengikhlaskannya tapi dihati si A pasti berfikir kapan mau dikembalikan pinjaman uang saya,itu adalah contoh umum yang sangat banyak terjadi dikalangan siswa ataupun mahasiswa.Dari contoh ini kita sendiri seharusnya mengubah pola pikir kita agar kita dapat mengerti arti jelasnya ikhlas itu apa bila di kaitkan dengan contoh yang tadi bila si A mau meminjamkan uangnya setidaknya si A berfikir dulu dia meminjamkan uangnya kepada orang yang bisa dipercaya atau tidak,kalau untuk si B sebaiknya bila memang meminjam uang seharusnya berfikir dahulu kapan benar benar bisa mengembalikan uangnya dan si B harus bertanggung jawab atas janjinya.

    Sekian tentang tugas Softskill saya tentang Sabar dan Ikhlas bila ada kesamaan sifat tokoh ataupun nama mohon dimaafkan terimakasih.